Survei Bank for International Settlements: 93% Bank di Dunia Berlomba Mengembangkan CBDC

author:

Survei Bank for International Settlements: 93% Bank di Dunia Berlomba Mengembangkan CBDC

Central Bank Digital Currencies (CBDC) atau mata uang digital bank sentral, semakin menjadi topik hangat di kalangan bank sentral di seluruh dunia. Menurut survei terbaru dari Bank for International Settlements (BIS), sebanyak 93% bank sentral saat ini sedang melakukan penelitian tentang CBDC.

Lebih lanjut, survei tersebut juga memprediksi bahwa hingga 2030, bisa ada hingga 15 CBDC ritel dan sembilan CBDC grosir yang beroperasi.

Bank Sentral dan Penelitian CBDC

Survei yang dilakukan oleh BIS melibatkan 86 bank sentral dan menunjukkan bahwa 93% dari mereka saat ini sedang melakukan penelitian tentang CBDC. Survei tersebut dilakukan dari Oktober hingga Desember 2022 dan bertanya kepada bank sentral apakah mereka sedang mengerjakan CBDC ritel, grosir, atau keduanya, sejauh mana penelitian mereka, dan motivasi mereka.

Lebih dari setengah bank sentral di dunia saat ini sedang melakukan eksperimen atau mengerjakan proyek percontohan CBDC. Hampir seperempat dari semua bank sentral sudah memulai proyek percontohan CBDC ritel mereka. Namun, jumlah CBDC grosir yang sedang dikerjakan jauh lebih rendah.

Baca juga: BIS Luncurkan 7 Langkah Keamanan untuk Lindungi CBDC dari Ancaman Cyber!

Dalam hal geografi, negara-negara di pasar berkembang dan ekonomi berkembang memimpin adopsi CBDC. Bagian mereka dalam proyek percontohan CBDC ritel (29%) dan grosir (16%) hampir dua kali lipat dari ekonomi maju, yang berdiri di 18% dan 10%, masing-masing.

perkembangan cbdc di dunia
Kemungkinan akan ada sebanyak 24 CBDC pada tahun 2030. Sumber: BIS

“Pekerjaan global pada CBDC telah membuat kemajuan lebih lanjut” sejak tahun lalu, kata laporan itu, dengan pekerjaan yang sangat intens di negara-negara berkembang di mana CBDC dilihat sebagai cara untuk membantu orang-orang yang tidak memiliki rekening bank.

Motivasi Pengembangan CBDC

Baik ekonomi berkembang dan maju sebagian besar memiliki motivasi yang sama di balik proyek CBDC mereka, stabilitas keuangan dan efisiensi pembayaran lintas batas. Namun, negara-negara berkembang lebih sering didorong oleh alasan inklusi keuangan.

Bagian dari bank sentral yang kemungkinan akan menerbitkan CBDC ritel dalam tiga tahun ke depan meningkat dari 15% menjadi 18% pada 2022. Sementara itu, 68% bank sentral masih menyatakan bahwa mereka belum siap untuk menerbitkan CBDC ritel “dalam waktu dekat”.

Saat ini, hanya ada empat CBDC yang beroperasi, yakni di Bahamas, Karibia Timur, Jamaika, dan Nigeria. Namun, berdasarkan jawaban dari bankir sentral, survei tersebut memprediksi 15 CBDC ritel dan 9 CBDC grosir akan beroperasi pada akhir dekade ini.

Baca juga: Survei: 59% Warga Kanada Bersedia Mengadopsi CBDC, Bagaimana dengan Sisanya?

Perkembangan CBDC di Beberapa Negara

cbdc dan kennedy
Sumber: Chain Debrief

Pada akhir Juni 2023, Reserve Bank of India melaporkan negosiasi berkelanjutan dengan setidaknya 18 bank sentral di seluruh dunia mengenai kemungkinan pembayaran lintas batas melalui CBDC mereka, “rupee digital”.

Pada Juli 2023, Federal Reserve Bank of New York’s Innovation Center menyelesaikan bukti konsep jaringan kewajiban yang diatur untuk CBDC. Ini menunjukkan bahwa bank sentral di seluruh dunia sedang berusaha keras untuk mempersiapkan diri untuk era mata uang digital.

“Jika diterbitkan, CBDC ritel dapat diharapkan untuk melengkapi dan hidup berdampingan dengan metode pembayaran domestik lainnya. Hasil survei menunjukkan bahwa, hingga saat ini, stablecoin dan aset crypto lainnya jarang digunakan untuk pembayaran di luar ekosistem crypto,” dengan pengiriman uang lintas batas dan pembelian konsumen merupakan penggunaan yang paling populer, laporan itu menambahkan.

Meski masih dalam tahap penelitian dan pengembangan, CBDCs memiliki potensi untuk mengubah lanskap keuangan global. Dengan peningkatan penelitian dan eksperimen, masyarakat bisa melihat lebih banyak CBDC beroperasi dalam dekade mendatang.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: