88% Bitcoin Sudah Cuan, Apakah Harga BTC Sudah Mencapai Titik Terendah?

author:

88% Bitcoin Sudah Cuan, Apakah Harga BTC Sudah Mencapai Titik Terendah?

Jakarta, Pintu News – Dilansir dari Coingape, harga Bitcoin (BTC) mengalami kenaikan yang signifikan selama akhir pekan lalu, melonjak hingga $66.000 setelah menghadapi tekanan jual minggu lalu.

Para analis tengah mengamati pergerakan harga Bitcoin dan momentum ke depannya. Namun, sebagian besar pasokan Bitcoin masih dalam posisi untung, yang memberikan tekanan pada kenaikan harga selanjutnya.

Keuntungan Supply Bitcoin Capai 88%

Sumber: X

Berdasarkan data on-chain terkini, dilaporkan bahwa persentase pasokan Bitcoin yang saat ini menguntungkan mencapai 88,8%.

Baca juga: Harga Bitcoin Diprediksi Tembus $4,5 Juta pada Halving Keempat!

Meskipun angka ini tetap relatif tinggi, namun telah menurun secara signifikan dari puncaknya di awal tahun. Terakhir kali persentase mencapai level ini adalah pada tanggal 7 Februari 2024, ketika harga Bitcoin tercatat di $44.000.

Para analis kini tengah mencermati apakah Bitcoin dapat mempertahankan momentumnya saat ini atau apakah diperlukan periode pendinginan lebih lanjut untuk pasar.

Harga Terendah BTC

Mengutip laporan Coingape, beberapa analis pasar seperti Nebraskagooner percaya bahwa jika Bitcoin melonjak hingga $75.000 dari posisi saat ini, hal ini dapat mengindikasikan bahwa pasar telah mencapai titik terendahnya.

Namun, jika harga turun di bawah $58.000, ini menunjukkan bahwa titik terendah belum tercapai.

Sumber: Glassnode – Ali Martinez

Selain itu, rasio MVRV Bitcoin mengisyaratkan peluang pembelian utama pada saat ini. Menurut analis kripto Ali Martinez, setiap kali Rasio MVRV Bitcoin turun di bawah rata-rata 90 hari sejak November 2022, ini menunjukkan peluang pembelian BTC yang menguntungkan, yang secara historis menghasilkan keuntungan rata-rata 67%

Pola ini muncul sekali lagi, mengisyaratkan bahwa sekarang bisa menjadi momen yang ideal untuk membeli $BTC.

Baca juga: CEO Bitwise: Perusahaan Manajemen Kekayaan akan Tambah Kepemilikan ETF Bitcoin!

Penyebab Lonjakan Biaya Transaksi Bitcoin

Lebih lanjut, Ali Martinez mencatat bahwa korelasi Bitcoin dengan Indeks Likuiditas Global tetap kuat hingga tahun 2024. Namun, tahun ini, korelasi tersebut telah rusak.

Martinez menekankan perlunya peningkatan likuiditas sebelum pemilihan umum AS untuk mempertahankan pasar bullish BTC yang sedang berlangsung.

Meskipun biaya yang dibayarkan kepada penambang Bitcoin melonjak menjadi 1.258 $BTC, pembuatan alamat BTC baru telah berkurang, hanya 260.838 yang terdaftar. Lonjakan biaya transaksi Bitcoin baru-baru ini sebagian besar disebabkan oleh protokol Runes.

Secara keseluruhan, pasar Bitcoin telah menunjukkan pemulihan yang kuat dalam beberapa hari terakhir, tetapi masih menghadapi tantangan untuk mempertahankan momentum kenaikannya.

Persentase pasokan Bitcoin yang menguntungkan yang tinggi memberikan tekanan pada sisi atas, sementara analis memantau dengan cermat level harga utama untuk mengidentifikasi potensi titik terendah.

Peluang pembelian muncul di tengah penurunan harga, tetapi investor harus tetap berhati-hati dan mempertimbangkan risiko yang terlibat sebelum membuat keputusan investasi.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: