Inilah 5 Tren Crypto yang akan Mendominasi 2024!

author:

Inilah 5 Tren Crypto yang akan Mendominasi 2024!

Di tahun 2024, dunia crypto dipenuhi dengan narasi-narasi baru yang membentuk persepsi dan nilai mata uang crypto. Dari token restaking cair hingga integrasi dengan infrastruktur fisik, narasi-narasi ini tidak hanya mempengaruhi sentimen investor tetapi juga tren pasar dan adopsi teknologi baru.

Simak lebih lanjut, yuk!

Liquid Restaking Token

liquid staking tokens
Sumber: Minke

Liquid restaking token menjadi narasi yang berkembang, berfokus pada efisiensi modal dengan memungkinkan pengguna untuk melakukan staking token yang sama di protokol lain untuk mengamankan berbagai jaringan secara simultan.

Hal ini memungkinkan protokol untuk mengatasi tantangan dalam membangun validator mereka sendiri, sambil menawarkan keamanan yang skalabel sesuai kebutuhan protokol individu.

EigenLayer adalah pelopor dalam ruang restaking, dengan lebih dari 3,5 juta ETH dalam TVL pada saat penulisan.

Baca juga: Top 5 Token Crypto Liquid Staking di 2024!

Liquid Staking Derivatives

Liquid staking derivatives (LSDs) adalah mata uang crypto yang dikeluarkan oleh platform liquid staking, memungkinkan staker untuk membuka aset yang terkunci dan menghasilkan yield tambahan.

LSDs menyelesaikan ketidakefisienan modal, menurunkan hambatan masuk staking, dan meningkatkan keamanan serta stabilitas jaringan.

Modularitas Blockchain

Era modularitas blockchain memecah blockchain menjadi komponen individu, memungkinkan blockchain untuk berskala melebihi batas saat ini. Layer 1 seperti Celestia mengadopsi arsitektur modular untuk blockchain mereka, fokus pada konsensus dan ketersediaan data, sementara Layer 2 seperti Optimism dan Arbitrum, yang mengeksekusi dan mengirimkan transaksi terkelompok ke rantai induk, juga menjadi modular.

Layer 1

Layer 1 adalah arsitektur dasar di mana aplikasi blockchain lain, seperti smart contract, dibangun. Mereka melakukan sebagian besar transaksi on-chain dan bertindak sebagai sumber kebenaran untuk blockchain publik.

Namun, jaringan L1 baru mengubah permainan dalam hal kecepatan transaksi, biaya, dan interoperabilitas.

Di bawah ini adalah beberapa contoh proyek L1 yang perlu diperhatikan seiring dengan memanasnya narasi Layer 1:

Celestia

Celestia adalah “jaringan blockchain modular pertama yang memberi daya pada aplikasi Web3 yang dapat diskalakan dan aman.” Hal ini dilakukan dengan “memisahkan konsensus dari lapisan eksekusi,” di mana Celestia memenuhi fungsi inti dari sistem konsensus, yaitu memesan transaksi dan memastikan ketersediaannya, dan menyerahkan eksekusi serta validasi transaksi kepada klien yang berjalan di Celestia.

Baca juga: 5 Layer 1 Crypto List Teratas, Apa yang Harus Diperhatikan di 2024?

Sui

Sui adalah “platform tanpa batas untuk membangun aset on-chain yang kaya dan dinamis dari game hingga keuangan.” Ini adalah jaringan L1 tanpa izin pertama yang dirancang dari bawah untuk membantu para kreator dan pengembang menciptakan pengalaman yang melayani miliaran pengguna yang akan datang di Web3. Sui didirikan oleh tim yang terdiri dari mantan insinyur Meta yang beroperasi sebagai Mysten Labs.

Layer 2: Rollup Optimistik

Rollup optimistik adalah solusi skalabilitas L2 yang berupaya meningkatkan throughput transaksi dan menurunkan biaya sambil mempertahankan jaminan keamanan blockchain yang mendasarinya.

Mereka memanfaatkan model berbasis kepercayaan untuk mengonfirmasi transaksi off-chain dan menambahkannya ke blockchain yang mendasarinya setelah dikonfirmasi oleh sekelompok kecil “saksi”.

Di bawah ini adalah beberapa proyek rollup L2 yang optimis untuk terus ditonton pada tahun 2024 (diurutkan berdasarkan TVL):

Arbitrum

Arbitrum adalah solusi penskalaan L2 yang memanfaatkan rollup optimis untuk mencapai throughput yang tinggi dan biaya transaksi pengguna yang lebih rendah. Bahkan setelah The Merge, kecepatan dan biaya gas Ethereum masih tinggi dibandingkan dengan jaringan lain, seperti Arbitrum. Hal ini menyebabkan banyak pengguna dan pembuat web3 berpindah jaringan, menyebabkan TVL Arbitrum mencapai titik tertinggi $ 3.2 miliar pada November 2021.

Optimism

Optimism mendefinisikan dirinya sebagai “protokol L2 yang cepat, stabil, dan dapat diskalakan yang dikembangkan oleh pengembang Ethereum, untuk pengembang Ethereum.” Ini dirancang sebagai ekstensi minimal ke blockchain Ethereum saat ini untuk menskalakan aplikasi Ethereum dengan mulus.

Tidak seperti rantai yang kompatibel dengan EVM yang lebih umum, Optimisme setara dengan EVM, yang berarti bahwa Optimism sepenuhnya sesuai dengan spesifikasi formal blockchain Ethereum, di mana Optimism bergerak sesuai dengan Ethereum.

Base

Pada bulan Februari 2023, Coinbase meluncurkan Base, sebuah blockchain L2 yang dirancang untuk melayani jutaan pengguna web3 yang akan datang menggunakan OP Stack dari Optimism.

Jaringan ini akan memberikan solusi yang aman, hemat biaya, dan ramah pengembang bagi para kreator untuk membangun aplikasi Web3. Selain itu, Coinbase telah menciptakan Base Ecosystem Fund untuk mendukung startup Base.

Baca juga: 5 Layer 2 Crypto List yang Patut Dipertimbangkan di 2024!

Layer 2: ZK Rollup

Zero knowledge rollup (ZK rollup) adalah solusi skalabilitas L2 yang meningkatkan throughput Layer 1 dengan mengambil perhitungan dan penyimpanan status off-chain. Mereka dapat memproses banyak transaksi dalam batch dan memposting data ringkasan on-chain.

ZK rollup memungkinkan pengguna untuk membuktikan pengetahuan tentang sesuatu tanpa mengungkapkannya, menjadikannya solusi yang menarik untuk aplikasi di mana privasi sangat penting.

Secara keseluruhan, dari luquid restaking token hingga ZK rollup, narasi-narasi crypto di tahun 2024 ini menawarkan wawasan mendalam tentang evolusi dan potensi teknologi blockchain.

Mereka tidak hanya membentuk masa depan keuangan digital tetapi juga membuka peluang baru bagi investor dan pengembang untuk terlibat dalam ekosistem yang terus berkembang ini.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: