Ini Dia 3 Aset Crypto Potensial di Tahun 2023 Menurut Analisis Teknikal Para Ahli!

Ini Dia 3 Aset Crypto Potensial di Tahun 2023 Menurut Analisis Teknikal Para Ahli!

Tahun 2022 menjadi tahun yang cukup berat bagi investor crypto dan dikenal sebagai salah satu tahun bear market bagi berbagai pasar keuangan termasuk saham dan crypto.

Dilansir dari laman Cointelegraph, bear market merupakan salah satu waktu yang tepat untuk membangun portofolio. Untuk memanfaatkan momen tersebut, para trader dapat memanfaatkan berbagai pendekatan termasuk analisis teknikal untuk menentukan beberapa koin potensial sebelum mulai bertransaksi.

Rakesh Upadhyay, analis crypto sekaligus penulis di Cointelegraph, membagikan 3 aset crypto potensial di tahun 2023 berdasarkan analisis teknikal. Seperti apakah analisanya? Simak informasinya berikut ini.

1. Bitcoin

Bitcoin
TradingView

Meskipun Bitcoin berada dalam tren penurunan yang kuat selama beberapa bulan terakhir, relative strength index (RSI) membentuk divergensi positif yang menunjukkan bahwa momentum bearish mungkin akan melemah pada tahun 2023.

Namun, divergensi positif ini harus didukung aksi harga yang menguntungkan untuk mengonfirmasi perubahan tren bearish menjadi bullish. Jika buyers mendorong harga Bitcoin di atas overhead resistance, hal ini akan menandakan potensi perubahan tren.

Konfirmasi akan terjadi setelah bulls flip level di harga $17.622 atau setara dengan Rp275,5 juta yang akan menjadi support atau titik dasar untuk reli ke harga $25.211 yang setara dengan Rp394,2 juta ($1 = Rp15.638).

2. Ethereum

Ethereum
TradingView

Ether merupakan koin lainnya yang mengalami tren penurunan yang kuat. Namun, titik terangnya adalah Ether menemukan titik support di dekat level psikologis $1.000 atau setara dengan Rp15,6 juta.

Jika buyers mendorong harga Ether di atas 50-day SMA yang berada di harga $1.326 atau Rp20,7 juta, Ether dinilai mampu naik ke garis resistance. Ini merupakan level kunci yang harus diwaspadai karena penembusan di atasnya menunjukkan bahwa tren penurunan mungkin akan berakhir.

Harga Ether kemudian dapat diprediksi menguat ke harga $1.800 dan selanjutnya ke $2.030 atau setara dengan masing-masing Rp28,1 juta dan Rp31,7 juta ($1 = Rp15.638). Angka ini mewakili kenaikan hingga 66.84% dibandingkan harga ETH saat ini (1 ETH = Rp19 juta).

3. MATIC

MATIC
TradingView

Beberapa cryptocurrency utama saat ini tengah diperdagangkan di bawah level terendah bulan Juni 2022. Namun, Polygon berhasil bertahan dengan membentuk basis harga jauh di atas level terendah tahunannya.

Titik 20-week EMA yang berada di harga $0,88 atau Rp13.761 dan RSI yang berada di bagian tengah menunjukkan keseimbangan antara penawaran dan permintaan MATIC. Tanda penguatan harga MATIC selanjutnya adalah penembusan harga di atas $1,05 atau Rp16.419 yang bisa meningkatkan kemungkinan pengujian ulang harga di titik $1,30 atau Rp20.485 ($1 = Rp15.638).

Ini merupakan level penting karena penembusan di atasnya dapat menandakan dimulainya tren kenaikan harga yang baru. Harga MATIC diprediksi bisa naik ke $1,75 atau Rp27.366 dan jika titik resistance ini berhasil ditembus, MATIC dapat mengambil momentum dan melambung ke harga $2,92 atau Rp45.662 ($1 = Rp15.638).

Angka ini mewakili kenaikan hingga 269% dibandingkan harga MATIC saat ini (1 MATIC = Rp12.371).

*Disclaimer:

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: